Kamis, 11 November 2010

Usaha Catering

BAB I

Pendahuluan



A. Latar Belakang Masalah

Menggeluti bisnis makanan memang tidak ada matinya. Selain menghasilkan keuntungan yang tinggi, makanan juga menjadi kebutuhan pokok bagi setiap orang. Jadi, dimanapun, kapanpun, kita membutuhkan makanan sebagai sumber pokok kehidupan. Menekuni bisnis pembuatan makanan memang membutuhkan ketekunan dan keuletan yang tinggi. Karena yang menjadi pertimbangan utama dalam menekuni bisnis ini adalah cita rasa. Apabila makanan kita sudah sesuai dengan selera konsumen, maka dijamin pesananpun akan terus mengalir. Memang ini tidak dijamin seratus persen, karena ada juga konsumen yang selain mencari selera makan yang pas, tetapi juga mencari tempat yang sesuai.
Salah satu bidang yang bisa digeluti dari bisnis makanan adalah usaha katering. Katering biasanya dibutuhkan pada berbagai acara seperti pesta perkawinan, seminar, acara keagamaan, dan lain sebagainya. Kegiatan-kegiatan tersebut membutuhkan makanan dalam jumlah tertentu. Pada kegiatan-kegiatan tersebut, biasanya pihak penyelenggara menyewa jasa catering untuk menyiapkan makanan sesuai dengan kebutuhan. Sehingga, bisa disimpulkan berbisnis catering tidak mengenal kata jenuh.

B. Identifikasi Masalah

• Apa definisi Catering ?
• Jenis – Jenis Catering ?
• Apa saja yang menunjang untuk komprehensif formal layanan penuh proposal
katering ?
• Komposisi menu dalam catering ?
• Macam – macam catering makanan ?
• Bagaimana memulai usaha catering ?
• Cara pemasaran dalam usaha catering ?
• Panduan memulai catering
• Contoh Perincian biaya dalam usaha makanan

C. Pembatasan Masalah
Karena mengingat keterbatasan penyusunan dalam hal waktu, biaya dan tenaga. Selain itu juga karena minimnya tempat observasi sebagai penunjang untuk mendapatkan informasi secara rinci tentang katering, terlebih lagi pembahasan katering juga sangat luas dalam banyak segi aspek. Maka dari itu, saya membatasi masalah tentang pembahasan ini supaya terfokus pada satu objek dan pembahasan lebih terprinci pada masalah tersebut.

Adapun pembatasan yang penulis telah buat adalah :

1) Bagaimana cara memasarkan usaha cetering
2) Jenis – jenis catering dan beragam catering lainnya
3) Panduan memulai usaha catering yang didapat dari observasi dan dari sumber
yang mempunyai usaha catering





BAB II
LANDASAN TEORI


Catering adalah bisnis penyediaan jasa makanan di berbagai tempat yang di antaranya di sebuah situs remote atau situs seperti hotel, rumah publik (pub) dan berbagai lokasi lainnya

Jenis-jenis katering

A. Katering Mobil

Sebuah katering mobile menyajikan makanan langsung dari sebuah kendaraan atau gerobak yang dirancang untuk tujuan tersebut. katering Mobile adalah umum di acara-acara outdoor
(seperti konser), tempat kerja, dan distrik bisnis pusat kota.

B. Event katering

Salah satu event organizer, acara perjamuan ataupun konvensi pasti membutuhkan jasa katering, katering yang menyajikan makanan dengan menunggu staf di meja makan atau set up diri-melayani prasmanan. Staf katering acara tidak bertanggung jawab untuk menyiapkan makanan, tetapi sering membantu mengatur ruang makan. Layanan ini biasanya disediakan pada perjamuan, konvensi, dan pernikahan. Setiap peristiwa dimana semua yang hadir disediakan dengan makanan dan minuman atau hors d'oeuvres kadang-kadang hanya sering disebut melayani acara.

Namun, saat- saat ini perusahaan katering tidak hanya sekedar untuk menyiapkan berbagai menu dalam sebuah acara melainkan juga berperan dalam mengelola dekorasi sesuai dengan tema dan pemilihan warna agar lebih menarik dan memuaskan semua klien agar tampilan dalam ruang makan tidak monoton, seperti pengaturan meja dan pencahayaan. Jadi, perusahaan katering juga terkait dengan perencana acara. Tren ini menuju memuaskan semua indera klien dengan makanan sebagai titik fokus.

C. Makan siang kotak Catering

Sebuah kotak makan siang biasanya disiapkan oleh katering dan turun ke lokasi
untuk kebutuhan makan klien. Kotak makan siang digunakan terutama di perusahaan untuk bekerja makan siang ketika mereka tidak punya waktu untuk beristirahat dari pertemuan mereka namun masih perlu makan. Perintah kotak makan siang ditempatkan dengan katering beberapa hari sebelum tanggal pengiriman. Makan siang kotak katering cara yang lebih efektif jika anda tidak ingin repot mengantri pesan makan siang atau malas makan siang diluar. Sebuah kotak makan siang sudah disiapkan untuk setiap orang, sehingga mereka memiliki semua makanan mereka dalam satu wadah.

Komprehensif formal layanan penuh proposal katering

* Sisa-line hal: waktu kedatangan sewa, staf waktu tiba, panel waktu buka, melayani makan waktu, waktu tutup, pickup sewa, dari-waktu-tempat. Masing-masing faktor
mempengaruhi harga katering.

* Pertimbangan Menu Umum: Klien mungkin memiliki kebutuhan diet atau agama khusus untuk dipertimbangkan. ini termasuk Halal, Kosher, Vegetarian, Vegan dan permintaan
makanan alergi. Semakin, klien tertarik untuk ketahanan pangan dan keamanan pangan.

* Hors d'oeuvres: harus jelas jika dilewatkan atau stasioner. Katering sebagian besar setuju bahwa tiga atau empat item berlalu sesuai untuk periode satu jam sebelum
makan.

* Meal Rentals: May meliputi meja, kursi, lantai dansa, tanaman, meja (cina, sendok garpu, gelas, seprai, pengisi daya), gelas bar, melayani peralatan, garam / lada, dll harus jelas apakah setup meja dan kursi dan take-down disertakan. Kebanyakan perusahaan rental tidak secara otomatis mencakup setup dan mengambil-down pada biaya sewa.

* Tenaga Kerja: verbiage bervariasi dari katering untuk katering, tetapi umumnya, suatu peristiwa akan memiliki Lead / Kapten / Event Manager, Chef, mungkin sebuah Sous Chef
atau Kitchen Asisten, Tunggu staf dan bartender.
* Service Charge: Pajak Penjualan, Beberapa kutipan akan mencakup pencahayaan, izin minuman keras, izin kebakaran, mengalungkan, motif bunga, valet dan memeriksa mantel. Katering memiliki komitmen untuk tidak mengungkapkan biaya ini secara khusus dalam kontrak mereka dengan klien. Oleh karena itu, katering kadang-kadang akan biaya substansial lebih di satu tempat versus another. Katering harus bersaing dengan operator ilegal. Sebuah katering yang sah akan memiliki izin usaha dan kesehatan izin kedua menunjukkan alamat tempat dari mana mereka melakukan bisnis.

Macam – Macam Usaha Katering Makanan

Katering Rumah

Pada umumnya dalam jasa katering ini hanya terdiri dari dua macam lauk dan satu jenis sayur, yang dikemas dalam satu rantang. Per rantang dikemas untuk empat atau lima orang
Promosi : Penyebaran brosur dari rumah ke rumah dengan mencantumkan daftar menu jasa katering per bulan, beserta harga penawaran dan system pembayaran. Cth katering murah dan menawarkan paket katering dengan harga murah. Atau juga paket katering harian yang hemat.


Katering Kantor

Masakan katering ini menyajikan Menu komplit; satu porsi berisi nasi, dua lauk dan satu sayur, dapat ditambah buah atau snack, yang disesuaikan dengan harga yang ditawarkan. Pemasaran paket katering dilakukan dengan menyebarkan brosur dari kantor ke kantor dengan menawarkan katering murah dan paket katering yang lengkap. Kendala yang mungkin dihadapi adalah terdapat beberapa gedung yang membuat peraturan untuk melarang para pedagang berjualan dalam area tersebut. Untuk mengantisipasi hal ini, sebaiknya sebelum menawarkan jasa paket katering mencari informasi melalui pihak pengelola gedung

Katering Sekolah

Menu katering makanan komplit per porsi yang terdiri dari nasi, dua jenis lauk dan sayur, buah atau snack. Target market yang dituju adalah sekolah yang memiliki jam belajar hingga melewati siang hari. Pemasaran dilakukan bekerja sama dengan pihak sekolah

Katering Hajatan

Khusus untuk acara hajatan seperti arisan, ulang tahun, pertemuan keluarga atau acara khusus lainnya seperti dalam skala yang lebih besar seperti untuk acara pernikahan, ulang tahun dengan menggunakan system prasmanan atau katering pernikahan. Perlu dibuatkan cataloq yang menarik sebagai media promosi. Untuk dapat menjadi penyedia jasa katering makanan di suatu gedung tertentu, terlebih dahulu pihak perusahaan katering harus menjadi rekanan gedung tersebut misal katering pernikahan.

Katering Pabrik

Penyediaan jasa masakan katering untuk karyawan pabrik dengan jumlah ratusan bahkan ribuan porsi per hari. Pengadaan jasa ini dilakukan melalui proses tender.





BAB III

METODOLOGI PENELITIAN


A. Pemilihan Subjek

Melakukan observasi untuk pengumpulan data dan penelusuran literatur di tempat usaha catering makan siang nasi kotak.

B. Tempat dan Waktu Penelitian

1. Tempat : a. Kampus (J) Gunadarma Kalimalang
b. Dirumah
c. Diwarnet
d. Tempat usaha catering

2. Waktu : 3 Oktober 2010 – 29 Oktober 2010


B. Metode Pengumpulan Data

Melakukan pengumpulan data dari berbagai sumber dan pihak yang terkait dengan materi ini, khususnya yang memiliki usaha catering. Metode pengumpulan data yang digunakan antara lain dengan cara :
Riset Lapangan ( Field research )
Dalam riset ini, penulis melakukan observasi dan mencatat apa saja sarana atau prasarana dalam usaha catering. Pengumpulan data dan infomasi yang digunakan di dapat dari berbagai laporan sebagai berikut :
a. Daftar pertanyaan ( Kuesioner )
b. Melakukan pencatatan

C. Studi Kepustakaan

Suatu penelitian dilakukan melalui study literature, baik melalui buku – buku maupun dari internet membuka situs www.google.com




BAB IV

Pembahasan



A. Deskripsi Data

Memulai Usaha Catering

Dalam memulai usaha dalam bidang apapun, maka yang pertama adalah harus diketahui bagaimana peluang pasar yang hendak kita masuki dalam bisnis kita dan bagaimana cara memperoleh order tersebut.

Yang kedua adalah kita harus mampu menganalisa keunggulan dan kelemahan pesaing kita dan sejauh mana kemampuan kita untuk bersaing dengan mereka baik dari sisi harga, pelayanan maupun kualitas.

Yang ketiga adalah persiapkan mental dan keberanian memulai. Singkirkan hambatan psikologis rasa malu, takut gagal dan perang batin antara berkeinginan dan keraguan. Jangan lupa harus siap menghadapi resiko, dimana resiko bisnis adalah untung atau rugi. Semakin besar untungnya maka resikonya pun semakin besar. Yang terpenting adalah berani mencoba dan memulai. Lebih baik mencoba tetapi gagal daripada gagal mencoba.
Pahami masalah operasional di bisnis catering. Sebelum anda menginvestasikan sejumlah uang di bisnis catering, ada baiknya anda menginvestasikan waktu anda untuk belajar tentang bisnis yang ingin anda tekuni. Anda bisa belajar dari orang-orang yang sudah sukses di bisnis ini, baik secara terang-terangan (menggali informasi dari tangan pertama) ataupun secara diam-diam (dari penuturan media massa, cerita orang ketiga atau pengamatan langsung.

Dari sisi peralatan, anda juga harus menyiapkan alat-alat yang akan anda gunakan untuk memasak. Peralatan apa yang harus anda siapkan, tentu saja tergantung dari skala usaha yang ingin anda jalankan. Selain itu, anda juga harus mempersiapkan tenaga ahli atau penyedia makanan dan masakan enak yang kita kenal yag bertugas untuk melaksanakan tugas-tugas khusus, misalnya memasak, mengisi gubuk-gubuk atau menghidangkan masakan.

Intinya kita perlu persiapan bisnis. Rencana usaha diperlukan untuk perlindungan bisnis kita. Kita perlu memiliki wawasan yang luas, dan tiap masalah minimal telah kita periksa. Mulai dari masalah produksi, staf, produknya (menu), pemasaran, logistik ,dan promosi seprti dalam acara family,gathering atau, semuanya harus masuk “check-list“.

Namun segala aspek dari bisnis katering telah Anda pikirkan. Melahirkan bisnis harus bertanggung jawab untuk merawat, mendidik dan membesarkannya dan “ini butuh waktu dan manajemen yang baik”.

Pemasaran Usaha Catering

Produk
Produk dalam hal ini menyangkut segala hal yang berkaitan dengan makanan yang disajikan. Dalam katering aspek gizi makanan lainnya bisa diabaikan, dan aspek seni olah boga lebih diutamakan. Mutu dan komposisi menu merupakan kekuatan. Perhatikan kombinasi makanan, cita rasa masakan/olahan, bahan, warna, dan teksturnya.
Siapkan set menu secara lengkap, dari sajian pembuka hingga penutup. Masing-masing dengan cita rasa yang tidak seragam, agar tidak membosankan. Penyajian hidangan sebisa mungkin terlihat lebih menarik dan bervariasi baik penataan, garnis atau hiasan, maupun wadah. Dalam pengolahan bahan makanan juga harus diperhatikan agar klien tidak merasa bosan dengan tekstur rasa yang itu-itu saja.

Harga
Penetapan harga (price) merupakan kunci lain keberhasilan katering. Harga yang bersaing memang tidak harus berarti murah, tapi jika Anda belum yakin betul dengan ukuran kocek calon pelanggan Anda lebih baik tidak memasang harga jauh di atas katering pesaing yang setaraf. Kecuali jika Anda yakin bisa memberikan kompensasi lain kepada pelanggan, khusus jaminan atas mutu makanan dan layanan Anda.
Harga dasar produk katering haruslah dapat menutup biaya atas seluruh komponen produksi yang meliputi biaya tetap dan biaya tidak tetap. Selisih antara harga yang ditawarkan kepada pelanggan dengan harga dasar merupakan besaran laba yang diharapkan. Sekalipun kelihatannya mudah, diperlukan keterampilan untuk menetapkan harga jual yang pas, agar bisa memberikan laba yang cukup tanpa membuat pelanggan mundur.
Namun hindari menetapkan harga serendah-rendahnya, dengan harapan katering Anda akan lebih laku (kecuali jika hanya untuk waktu tertentu selama masa promosi). Lonjakan penjualan dengan harga yang sangat rendah belum tentu dapat mendongkrak total laba, karena biaya untuk meningkatkan volume penjualan bisa lebih besar daripada penghematan biaya produksi. Akibat lain, perang harga macam ini berdampak merusak harga pasar dan berbalik merugikan harga produk katering, lantaran harga jadi sulit dikontrol.
Untuk menetapkan harga jual memang tidak mudah, karena berkait dengan banyak faktor lain di luar kontrol Anda. Seperti harga atas hidangan serupa milik pengusaha katering pesaing, gencar tidaknya promosi yang dilancarkan pesaing, daya beli pelanggan Anda, dan sebagainya.
Namun ada pendekatan sederhana, sekalipun ini tidak bisa diterapkan secara umum, yakni tentukan formula atau rumusnya.
Sebagai contoh, suatu perusahaan katering menetapkan harga jualnya dengan cara melipat gandakan biaya tidak tetap empat kalinya. Dengan harapan 1/4 dari harga tersebut bisa menutup gaji pegawai, 1/4 lagi untuk menutup seluruh pengeluaran di luar gaji, dan 1/2 dari harga jual tersebut sebagai laba. Biaya tidak tetap didapatkan dengan menjumlahkan seluruh pengeluaran nyata, yang besarnya berubah-ubah bergantung pada besar kecilnya pesanan katering. Seperti biaya pembelian bahan makanan, kemasan, BBM, ongkos transportasi dan sebagainya.
Selain harga jual, kemudahan pembayaran pun merupakan faktor harga yang memberikan daya tarik bagi calon pelanggan. Buatlah agar pelanggan tidak merasa terbebani dengan besarnya uang muka tanda jadi dan pemotongan atas pembatlan pesanan. Faktor harga yang juga bisa menarik pelanggan adalah dengan menetapkan harga istimewa untuk pemesanan dalam jumlah tertentu atau memberikan potongan harga.
Lokasi
Lokasi yang strategis terlebih lagi jika adanya ruang fasilitas yang memadai akan memberikan kenyamanan kepada klien sehingga klien mendapatkan kepuasan dan menjadi modal untuk dijadikan pelanggan tetap. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah kemudahan akses komunikasinya yakni perusahaan katering tersebut mudah dihubungi, misalnya lewat telepon, faksimili, radio panggil, bahkan mungkin internet.
Promosi
Promosi baik secara langsung maupun tidak langsung. Promosi langsung bisa dilakukan dengan beriklan di media massa seperti koran, majalah, radio, ataupun Buku Kuning Telkom. Alternatif lain dengan pemberian label dengan memasukkan nama, alamat, dan nomor telepon usaha katering di setiap kemasan seperti tisu, kardus, plastik, dan lain – lain. Promosi tak langsung bisa ditempuh dengan menawarkan proposal kerja sama dengan gedung pesta, perias pengantin, pemborong acara pesta, lembaga/ kantor pemerintah maupun swasta, ataupun perorangan dengan komisi sejumlah tertentu. Memberikan potongan harga kepada pelanggan merupakan salah satu strategi promosi tak langsung.
Panduan memulai usaha catering yang didapat dari observasi dan dari sumber yang mempunyai usaha catering

Pilih jenis usaha katering yang akan Anda jalankan. Apakah katering yang bersifat khusus atau umum, khusus berarti katering Anda hanya bisa disajikan untuk satu acara tertentu dengan menu khusus, misalnya untuk pesta kebun atau pesta formal sedangkan menu umum sangat fleksibel. Ia bisa digunakan untuk moment apapun.

Adakan survei kecil-kecilan untuk mengetahui kompetitor Anda. Cari tahu juga informasi soal harga, kualitas makanan serta kualitas penyajiannya.

Hitung ongkos produksi. Buatlah perbandingan dengan pemasukan yang Anda terima. Berspekulasilah agar Anda tidak merugi.

Di awal Anda membuka usaha, buatlah promosi. Salah satu caranya adalah dengan menawarkan harga miring untuk setiap pemesanan.

Untuk Usaha katering, Anda tidak perlu mempertimbangkan faktor lokasi. Karena pemesanan bisa dilakukan lewat telepon atau dari mulut ke mulut.

Biaya Perincian usaha catering Nasi Box
Analisa Ekonomi
200 x Rp 8.000,00 = Rp 1.600.000,00
Total pemasukan = Rp 2.400.000,00

Pengeluaran
Estimasi 1x pesanan untuk ‘partai kecil’

Pemasukan
Snack : 200 x Rp 4.000,00 = Rp 800.000,00
Nasi box :
Belanja bahan baku snack = Rp 500.000,00
Belanja bahan baku nasi box = Rp 800.000,00
Biaya operasional = Rp 100.000,00
Total pengeluaran = Rp 1.400.000,00

Keuntungan
Laba bersih = Rp 2.400.000,00 - Rp 1.400.000,00
= Rp 1.000.000,00





BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN




A. KESIMPULAN

Sebagai bagian akhir penulisan karya ilmiah ini dan dengan berdasarkan uraian serta analisis pembahasan yang telah di kemukakaan oleh bab – bab sebelumnya maka dapat disimpulkan sebagai sebagai berikut :
Katering adalah bisnis penyediaan jasa makanan di berbagai tempat yang di antaranya di sebuah situs remote atau situs seperti hotel, rumah publik (pub) dan berbagai lokasi lainnya. Jenis– jenis katering antara lain katering mobile, event katering, makan siang kotak catering. Macam-macam usaha catering makanan adalah katering rumah, katering kantor, katering sekolah, katering hajatan, katering pabrik.
Dirangkum dari keseluruhan yang dijelaskan di bab – bab sebelumnaya hal – hal yang perlu diperhatikan untuk memulai usaha catering adalah persiapan operasional, persiapan tersedianya sarana dan prasarana, kelengkapan penggunaan modal kerja, pemasaran dan lokasi bisnis.

B. SARAN

Penulis ingin memberikan saran yang semoga saja menjadi saran yang membangun untuk para wirausahawan yang memiliki usaha catering. Saran – sarannya adalah sebagai berikut :
1. Bila ingin memulai usaha catering diskusikan terlebih dahulu dengan keluarga anda mengenai niat anda yang ingin membuka usaha catering
2. Pertimbangkanlah baik-baik usaha catering apa yang ingin anda jalankan lebih baik juga kalau di perkirakan dengan modal awal anda, jalankanlah usaha anda dengan sebaik – baiknya.
3. Adakan survei kecil-kecilan untuk mengetahui kompetitor Anda
4. Persiapkan sarana dan prasarana
5. Promosikan lewat media elektronik atau cetak, bias juga melalui lisan





DAFTAR PUSTAKA


http://bisnisukm.com/kiat-sukses-membuka-usaha-katering.html
http://kamissore.blogspot.com/2009/06/memulai-usaha-catering.html
http://dinokatering.byethost5.com/nophi/berita-110-definisi-pengertian-catering.html
http://www.tabloidnova.com/Nova/Karier/Wirausaha/Strategi-Menggenjot-Pemasaran-Katering-1

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar